Tips Sukses Melakukan Perubahan Dalam Bisnis

Siap untuk menjalani bisnis berarti harus siap untuk menyukai perubahan. Apabila anda cenderung konstan dan tidak menyukai perubahan menuju ke arah yang lebih baik, tentu, bisnis akan mengalami ketertinggalan satu langkah dibandingkan dengan kompetitor – kompetitor yang lain. Untuk itu, perlu dilakukan perubahan melalui langkah – langkah yang inovatif.
Namun, ketika anda melakukan perubahan, bukan berarti tidak menemukan kendala yang memberatkan. Kendala – kendala yang ditemukan antara lain dapat berupa serangan dari kompetitor, gagalnya perubahan yang dijalankan, ataupun salah langkah dalam melakukan perubahan. Adanya kendala – kendala yang tidak dapat teratasi dengan baik, berakibat pada tidak suksesnya perubahan yang dijalankan dalam bisnis.
Siapapun tentu tidak ingin perubahan yang dilakukan dalam bisnisnya gagal atau tidak sukses. Untuk itu, bisnishack.com memberikan beberapa tips dalam melakukan perubahan sukses pada bisnis yang dikelola. Berikut ulasannya.
1. Perbanyak referensi inovasi bisnis
Memperbanyak referensi mengenai bidang bisnis yang digeluti adalah salah satu tips untuk mensukseskan perubahan yang dilakukan pada perusahaan. Dengan banyaknya referensi, anda dapat memperkaya wawasan dan merangsang otak untuk memunculkan ide – ide kreatif dan inovatif dalam bisnis yang dijalankan. Sering – seringlah membaca buku ataupun menonton video tentang orang – orang yang inspiratif dan selalu inovatif dalam mengembangkan bisnisnya. Dengan begitu, anda dapat memiliki banyak pilihan cara untuk membangun perubahan yang sukses.
2. Jangan gegabah, tetaplah bijaksana
Melakukan perubahan dalam bisnis memang menjadi hal yang dianjurkan. Namun bukan berarti harus terburu – buru dalam mengambil keputusan untuk melakukan perubahan. Mengambil suatu keputusan penting untuk melakukan perubahan dalam bisnis memang harus dilakukan secara cepat tanggap, akan tetapi bukan berarti tidak memikirkan dan merencanakannya dengan matang.
Pikirlah matang – matang mengenai rencana perubahan seperti apa yang akan dilakukan. Jangan terburu – buru, yang penting rencana perubahan yang akan dilakukan sudah dipastikan akan dapat membawa bisnis menjadi semakin berkembang. Tetaplah bijaksana dalam menentukan langkah demi langkah perubahan yang akan dilakukan, dan jangan serta merta dengan gegabah memutuskan rencana perubahan yang praktis, namun hasilnya tidak sukses dan tidak maksimal seperti yang diharapkan.
3. Analisis dan pelajarilah kondisi lingkungan kerja 
Sebelum merumuskan perubahan apa yang akan dilakukan, perlu mengetahui bagaimana seluk beluk kondisi dari lingkungan kerja. Hal ini bisa ditinjau dari bagaimana kondisi tim, sejauh mana eksistensi perubahan yang dilakukan oleh kompetitor, bagaimana halnya eksistensi produk bisnis di pasaran, dan lain sebagainya. Analisislah seluk beluk kondisi lingkungan kerja sedetail mungkin. Pahami dan pelajari hasilnya sehingga dapat menjadikannya sebagai panduan untuk menentukan rencana – rencana perubahan yang akan dilakukan dalam membangun bisnis menjadi lebih baik.
4. Mensosialisasikan kepada karyawan, mengapa perubahan perlu dilakukan
Sebelum ataupun setelah rencana perubahan ditetapkan, anda wajib memberitahukan dan mensosialisasikan pola pikir anda kepada karyawan. Anda perlu mensosialisasikan kepada mereka mengapa perubahan perlu dilakukan. Dengan memberitahukan hal tersebut, karyawan – karyawan pun akan mengerti dan turut memutar otak untuk merencanakan perubahan – perubahan apa yang cocok untuk membangun perusahaan. Keterlibatan karyawan dalam perencanaan, pelaksanaan hingga mengevaluasi tindakan perubahan tentu akan memperkuat kerja sama tim dalam membangun bisnis.
5. Buat tim khusus untuk menjalankan perubahan tersebut
Dalam pelaksanaan perubahan – perubahan yang direncanakan, ada baiknya dibentuk tim khusus untuk menjalankan perubahan tersebut. Hal ini ditujukan agar rencana perubahan pada bisnis yang telah disusun dengan sebaik mungkin, dapat dilaksanakan dengan maksimal. 
Sementara tim khusus ini mengerjakan perubahan yang telah digagas, maka tim kerja yang lain tetap bisa fokus pada pekerjaannya masing – masing sehingga bisnis masih dapat tetap berjalan dengan normal, tanpa harus berhenti sejenak menunggu perubahan selesai dilakukan. Jika tim khusus untuk melakukan perubahan tidak dibentuk, khawatir rencana perubahan yang dilakukan tidak menjadi fokus perusahaan karena tertimpa oleh kelangsungan bisnis yang lain.
6. Buat yang berbeda dari bisnis – bisnis sejenis
Dalam membuat perubahan, perlu memberikan terobosan baru dalam bidang bisnis. Buatlah cirri khas pada produk, lakukan perubahan yang inovatif dan jadikan cirri khas tersbeut sebagai nilai jual. Dengan berbekal ciri khas tersebut, anda akan memiliki pembeda dari bisnis – bisnis sejenis lainnya yang digarap oleh kompetitor – kompetitor. 
Dengan adanya pembeda, anda pun dapat lebih mudah menarik perhatian masyarakat dibanding bisnis – bisnis lain yang memiliki jenis yang serupa. Perubahan yang inovatif dengan memiliki ciri khas sebagai nilai jual seperti ini, tentu akan menjadikan perubahan sukses membawa bisnis menjadi lebih maju baik dalam penjualan, penghasilan ataupun eksistensi.
7. Konsisten dalam melakukan perubahan
Adanya konsistensi juga diperlukan dalam pelaksanaan perubahan di dunia bisnis. Konsisten dalam perubahan menandakan bahwa bisnis tersebut adalah bisnis yang kuat dan memang benar – benar serius untuk dijalankan. Apapun hambatannya, tetaplah konsisten pada konsep perubahan yang dilakukan. Ingat, terlalu sering melakukan perubahan akan membuat konsumen menjadi tidak nyaman. 
Konsumen cenderung akan menganggap bahwa perusahaan anda adalah perusahaan yang tidak serius, tidak konsisten dan tidak profesional. Ya, profesionalitas sangat menentukan kesuksesan dari perubahan yang dijalankan. Tetap sesuaikan perubahan yang dilakukan dengan kondisi modernitas zaman dan lingkungan sekitar pada saat itu, namun berusahalah untuk konsisten pada konsep perubahan yang telah ditetapkan.
8. Tidak mempersulit keadaan dengan perubahan yang dilakukan
Pastikanlah bahwa rencana perubahan yang ditetapkan tidak menyulitkan kondisi kerja ataupun perusahaan untuk kedepannya. Usahakan anda membuat perubahan yang tujuannya seimbang, yaitu memperbaiki kondisi kinerja dan memperbaiki hasil dari kinerja tersebut. Jika anda melakukan perubahan hanya terfokus pada hasil kerja saja dan mengabaikan kondisi kerja, tentu hal tersebut akan memberatkan tim yang lain. Jika hal ini terjadi, tentu perubahan pun tidak akan berhasil dilakukan karena terhambat oleh semakin sulitnya kondisi kerja dari tim anda sendiri.
Menjalankan bisnis tidak disarankan bagi orang yang tidak menyukai perubahan. Bisnis, sukses, dan perubahan saling berteman erat. Jika tetap menjalani bisnis seperti biasa tanpa adanya perubahan, kesuksesan tidak akan menghampiri. Jangan takut terhadap perubahan. Perubahan tidak selamanya membawa pada keburukan. 
Perubahan-perubahan yang baik justru akan membawa perusahaan menuju sukses. Banyak perusahaan yang bangkrut karena tidak mampu menghadapi perubahan. Pergerakannya terlalu monoton dan cenderung itu-itu saja. Tidak sedikit pula perusahaan yang sukses karena mampu menghadapi tantangan zaman dengan melakukan perubahan. 

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *